Kenapa Tidak Boleh Tengking Dan Marah Pada Anak? Inilah Sebab – Sebabnya

Kenapa Tidak Boleh Tengking Dan Marah Pada Anak? Ini Sebabnya yang Ramai Ibu Bapa tidak prnah tahu..

JANGAN TERHENTI DI TANGAN ANDA SEBAR PADA RAKAN ANDA YG SERING TERJEBAK DENGAN PERKARA INI

……………………………………………………………………..

Kenapa Tidak Boleh Tengking Dan Marah Anak?

Bahaya Tengking Anak

Terdapat pelbagai fakta maklumat tentang tidak boleh menengking kanak-kanak yang masih kecil terutamanya bayi.

Kami kongsikan sedikit maklumat berkenaan kenapa tidak disarankan menengking:

Salah satu akibatnya jika sekali anda menengking akan mengakibatkan kesan sehingga boleh membawa maut dan merosakkan perkembangan otak anak.

1) Bahaya jika menengking kanak-kanak kerana boleh memusnahkan sel otak anak

Kerana tengkingan atau perkataan yang kasar mahupun kesat dapat membunuh lebih dari 1 juta sel otak pada ketika itu juga.

Dan bahkan sebuah pukulan atau cubitan yang disertai dengan tengkingan maka akan membunuh lebih dari berjuta-jutasel otak ketika itu juga.

Akan tetapi sebaliknya, dengan 1 pujian, kehangatan pelukan dan kasih sayang maka akan menaikkan dan meningkatkan kecerdasan seorang anak, ini kerana pujian membuat perkembangan otak kanak-kanak yang sangat cepat.

Hasil kajian dari seorang yang pengkaji bernama Lise Gliot, dia menyimpulkan bahawa pada anak yang masih dalam pertumbuhan, terutama pada masa “golden age” yaitu pada umur 2-3 tahun.
Walaupunpun suara hanya sedikit keras, maka boleh menjadikan masalah…

Lise Gliot menjelaskan bahawa suara yang keras dan tengkingan yang keluar dari orang tua dapat merosakkan atau menggugurkan sel otak anak yang sedang tumbuh.

Sedangkan ketika sang ibu sedang memberikan belaian lembut sambil menyusui anaknya, maka rangkaian otak terbentuk indah dan sempurna.

Penelitian Lise Gliotini ini, dengan melakukan penelitian pada objeknya yaitu anaknya sendiri.

Dia berinisiatif memasang kabel perakam otak yang dihubungkan dengan sebuah monitor komputer, dengan begitu akan terlihat setiap perubahan yang terjadi dalam perkembangan otak anaknya.

Dan dia menyatakan bahwa hasilnya sangat luar biasa, saat sang anak menyusui sang anak maka akan terbentuk rangkaian indah pada sel otak anak.

Namun ketika dia terkejut ketika ada suara yang sedikit keras, maka rangkaian indah sel otak yang menggelembung seperti balon tersebut pecah berantakan, dan kemudian juga terjadi perubahan warna.

Dari penelitian yang dilakukan Lise Gilot ini menjelaskan bahwa pengaruh marah dan Tengkingan pada anak akan sangat mempengaruhi perkembangan sel otak anak.

Bahaya, apabila hal tersebut dilakukan secara sering bahkan tidak terkendali, maka dapat berpotensi besar untuk mengganggu struktur otak anak itu sendiri.

Sumber

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *