Tanah Runtuh Yang Berbentuk Ikan; Adakah Itu Sumpahan Akibat Penduduk Menangkap Ikan “Keramat”?

“Gunung tidak perlu terlalu tinggi, akan terkenal jika bertuah. Laut tidak perlu terlalu dalam, akan dipuja jika ber-naga (didiami naga)”. Apakah benar terdapat gunung keramat? Dan benarkah ada raja naga di dasar lautan?

China adalah wilayah yang sangat luas, di mana kebanyakan pemandangan pelancongannys adalah indah dan menakjubkan, sangat menakjubkan, di setiap inci tanah seolah-olah ada makhluk yang pelik dan jarang dijumpai yang menjaga ia.

Sekiranya terdapat perubahan drastik di sesuatu kawasan, kemungkinan besar sejenis amaran bahawa jika orang tidak memikirkan lebih banyak tentang makna kehidupan, ia mungkin menuai bencana yang lebih dahsyat.

Penduduk di Taizhou, China menangkap “ikan siluman”?

Pada tahun 2013, akibat kesan Taufan “Fett” di Wilayah Zhejiang, China, Changtan Reservoir, yang terletak di Daerah Huangyan, Taizhou City, banjir berlaku pada 5 Oktober.

Penduduk kampung secara tidak sengaja telah menangkap ikan besar setinggi manusia seperti “silm ikan”.

Penduduk kampung telah menusuk tiang buluh ke dalam insang ikan itu dan membawa ia ke rumah dan dimasak untuk dimakan.

Ini adalah bencana banjir besar pertama sejak tahun 2007. Dalam bencana ini, banyak bawaan banjir seperti ikan Lemak Kepala, ikan Mas Perak dan lain-lain.

Menurut penduduk kampung, banyak orang datang dari berbagai arah, bukan hanya dua sisi jembatan yang penuh dengan penduduk desa yang menangkap ikan.

Terdapat kira-kira 200-300 orang di tempat kejadian, dan terdapat penduduk kampung yang tergesa-gesa untuk menangkap ikan dari kedua-dua arah.

Beberapa saat kemudian ada seseorang yang berjaya menangkap ikan super besar (untuk saiz kawasan di sana) sebesar manusia.

2 orang warga menusuknya tembus di bagian insang dengan galah bambu, dan memikulny untuk dibawa pulang.

Hingga pukul 7 malam, hari sudah gelap, barulah penduduk desa itu pulang ke rumah masing-masing.

Tragedi “ikan siluman” dihapuskan, tanah runtuh yang berlaku di belakang gunung menjadi petanda bahawa masih ada lagi ikan misteri wujud dibaliknya.

Secara kebetulan, tidak lama kemudia terdapat tanah runtuh di belakang takungan, yang disebabkan oleh banjir kilat yang runtuhannya betul-betul berbentuk sperri seekor ikan.

Dari gambar / gambar avalanches berbentuk ikan di kawasan abdomen terdapat seperti luka berbentuk X, di samping itu, tanah runtuh memotong jalan gunung.

Jalannya betul di kepala ikan, seperti tiang buluh yang ditembusi melalui pipi ikan apabila orang membawa pulangnya.

Ulasan Netizens di internet dan ada yang mengatakan, “Ikan yang malamg! Tidak dapat melepaskan diri dari bencana ini, sebaliknya dimakan oleh manusia. ”

Terdapat juga orang netizens yang bertanya: “Adakah mereka benar-benar” penolak bencana”? Seorang lagi netizen juga berkata: “Semua makhluk mempunyai pesona mereka”; “Ah, hanya satu kebetulan!”

Entah itu suatu kebetulan ataukah fenomena langit, dalam menyikapi makhluk (ikan) yang berpenampilan luar biasa itu, manusia seharusnya memiliki rasa hormat (respek) terhadap alam lingkungannya, dan bukannya malah menjarah atau menarik keuntungan darinya.

Sumber: epochtimes

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *