Cerita Ngeri Disebalik Kematian Pahlawan Negara Menentang Pencerobohan Lahad Datu.

Gambar Sekadar Hiasan. Seperti yang kita sedia maklum negara kita menyambut hari kebangsaan pada setiap 31 Ogos dan Hari Malaysia pada 16 September. Namun malangnya kemeriahan sambutan bulan kemerdekaan tahun lepas tampak suram dan tidak dirasai suasananya. Cuma kelihatan pejabat kerajaan, sekolah-sekolah, balai polis dan bangunan rasmi sahaja yang begitu giat menghiasi persekitaran mereka dengan Jalur Gemilang.

Kalau dulu begitu meriah dengan Jalur Gemilang di sana sini bahkan pihak swasta turut menaja Jalur Gemilang atau mengagihkannya di tempat strategik, tetapi sekarang ini perkara itu tidak kelihatan atau ada pun nampak macam segan-segan atau suam-suam kuku sahaja. Mungkin rasa cinta akan tanah air sudah mulai pudar dalam diri kita. Dengan membaca kisah pengorbanan pahlawan negara dalam mempertahankan tanah air ini diharap dapat membangkitkan kembali semangat patriotik dalam diri kita.

Kisah ini adalah kisah benar yang diceritakan oleh seorang anggota keselamatan yang terselamat. Beliau kini lumpuh kedua belah tangannya kerana ditetak oleh pengganas Sulu di Lahad Datu. Nama beliau terpaksa dirahsiakan atas permintaan.

Saya terlebih dahulu memohon maaf kepada semua pembaca yang mungkin tersinggung dengan kisah ini. Namun saya merasakan ianya perlu diceritakan untuk menjadi iktibar kepada semua bahawa apa yang berlaku bukanlah sebuah sandiwara seperti yang didakwa sesetengah pihak.

Saya juga mengucapkan takziah kepada seluruh ahli keluarga wira-wira negara yang terkorban di perbatasan. Hanya Allah yang akan membalasnya dan semoga wira-wira negara ini diletakkan dikalangan para Syuhada’. – Amin ..

Dia ditembak, namun dia bernasib baik kerana tembakan itu tidak tepat kepadanya. Sebaliknya tembakan itu tepat mengena Tuan Ibrahim. Tiba-tiba datang pengganas Sulu dengan parang lalu cuba menetak beliau beberapa kali. Dia menggunakan tangannya untuk menahan tetakan menyebabkan jari-jari dan kedua tangannya hampir putus.

Dia menceritakan, bahawa yang meninggal cukup sifatnya hanyalah Superitenden Ibrahim. Yang lain semuanya meninggal dalam keadaan ngeri. Pengganas seolah-olah hilang ingatan. Walaupun ada anggota kita yang telah mati ditembak, tetapi mereka datang lalu memenggal kepala dan merodok perut mayat dengan parang.

Ada anggota yang telah mati dipotong kaki dan tangannya. Malah dikorek mata jasad yang telah terbujur kaku itu. Mereka mahu pastikan musuh mereka benar-benar mati. Zalim dan kejam itu perkataan yang sesuai untuk perbuatan mereka.

Dia bernasib kerana dalam kesakitan itu, dia melarikan diri ke dalam rumah orang kampung. Dia juga dapat melihat mayat Tuan Ibrahim, diheret oleh seorang anggota yang terselamat ke dalam sebuah rumah yang lain. dua puluh jam dia menahan kesakitan menunggu bantuan sehingga darahnya hampir kering. Dia dapat melihat dengan jelas bagaimana semut-semut datang menghurung luka-lukanya. ALLAH MAHA BESAR, diturunkan hujan dan dia hanya minum air hujan itu.

Akhirnya dia diselamatkan. kedua tangannya yang hampir putus dijahit semula. Namun sehingga kini, dia tidak dapat menggerakkan tangannya itu.

Air matanya berlinangan. Dia tidak akan lupakan pasukannya diserang hendap tempoh hari. Dia juga tidak akan melupakan kekejaman yang dilakukan oleh pengganas-pengganas itu. Mereka terlalu zalim !!

Al-Fatihah buat Pejuang-pejuang yang pergi .. semoga arwah ditempatkan dikalangan para Syuhada .. Amin Ya Rabb .

# Sebagai tanda TERIMA KASIH kita kepada anggota keselamatan yang sanggup menggadaikan nyawa demi keselamatan kita semua , sama-samalah kita SHARE / KONGSI artikel ini agar semua masyarakat mengerti akan betapa besarnya pengorbanan pahlawan negara.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *